ads

Rabu, 30 Mei 2012

03 di pulau melaka - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

03 di pulau melaka - Google Blog Search


BLOG KELANTAN: 03 <b>di pulau melaka</b> - Google Blog Search

Posted: 03 May 2012 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG KELANTAN: 03 <b>di pulau melaka</b> - Google Blog Search

Posted: 03 May 2012 01:12 AM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG KELANTAN: 03 <b>di pulau melaka</b> - Google Blog Search

Posted: 30 Apr 2012 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

alanbaik : anak baik, menantu molek: Masjid Selat <b>Melaka di Pulau</b> <b>...</b>

Posted: 09 Feb 2012 06:16 AM PST

Sampai Pulau Melaka dah pukul 4 lebih. Nak pergi tengok show Wildlife Theatre Melaka yang session pukul 3 petang pun dah tak sempat. Pusing-pusing sampai hujung jalan. Dari jauh dah nampak kubah masjid. Masjid Selat Melaka terletak di penghujung jalan dan strukturnya dibina atas laut mengadap Selat Melaka.
Ini kali pertama aku sampai ke Pulau Melaka dengan bantuan GPS. Pulau Melaka bukanlah pulau semulajadi, sebaliknya ia dibina secara reclaimation works. Aku rasa Pulau Melaka ni dibina sebagai daya tarikan pelancong, tetapi bila sampai ke sini, aku tengok ada bangunan lot kedai yang siap tetapi belum dihuni, ada yang dalam pembinaan dan ada jugak projek terbengkalai, tak taulah apa sebabnya. Macam mana nak tarik pelancong? Nasib baiklah ada Wildlife Theatre Melaka dan Masjid Pulau Melaka.
Selat Melaka, dikenali sebagai selat terpanjang dan tersibuk di dunia.
Tersangatlah cantiknya dekor kat cermin pintu masuk masjid ni.
Berlatarbelakang Selat Melaka. Cantiknya pemandangan kat sini. Kalau ada kesempatan bolehlah singgah sembahyang di sini dan nikmati panorama yang sungguh mengasyikkan.

BLOG KELANTAN: 03 <b>di pulau melaka</b> - Google Blog Search

Posted: 10 Apr 2012 01:43 AM PDT

URL Sumber Asal :-

Kenangan <b>di</b> Selat <b>Melaka</b> « Duacongkak&#39;s Spot

Posted: 31 Mar 2012 07:46 PM PDT

Kenangan di Selat Melaka

Dikirim dalam Uncategorized tagged pada 10:46 am oleh duacongkak

Pelayaran ke Pulau Pisang.

Tukar topik pula pada kali ini bagi menenangkan fikiran. Al maklum saja asyik dengan duit setiap hari rasanya jemu juga, sesekali boleh juga lihat dan tinjau suasana luar yang lebih indah dan nyaman.

 

Ini adalah gambar pengkalan dimana saya dan kawan kawan akan memulakan pelayaran meluncur di permukaan Selat Melaka iaitu dibahagian Selatan Tanah Air dengan menaiki bot laju. Pada hujung jeti yang kita dapat lihat kehijauan itu adalah Pulau Kukup dalam Daerah Pontian. Pulau ini dipenuhi dengan hutan bakau dan tiada penghuni yang tinggal di Pulau tersebut melainkan khazanah alam yang hidup secara semula jadi. Bahagian paling kiri sekali kita akan dapat lihat laut Selat Melaka yang akan bertemu dengan Selat Tebrau dan juga kapal kapal dagang yang berlabuh dan juga belayar untuk ke Pulau Singapura atau pun Pelabuhan Tanjung Pelepas (PTP) Malaysia. Sayangnya pada hari itu gambarnya tidak diambil untuk dimuatkan dalam blog ini. 

 

Gambar diatas ini juga adalah pemandangan diatas Pengkalan (jeti) yang sama dan diambil dengan fokus pada Pulau Kukup dari hujung sebelah kiri ke hujung sebelah kanan. Sayangnya bahagian kanan terlindung sedikit dengan sebuah feri antarabangsa untuk perjalanan Malaysia ke Indonesia.

 

Pelayaran bermula dengan meninggalkan pengkalan di Jeti Kukup dan mula meredah air Selat Melaka paling Selatan. Bangunan yang dapat kita lihat itu adalah Pengkalan Jeti Kukup bagi penumpang yang hendak menaiki Feri ke Indonesia. Setiap hujung minggu ramai warga samada dari Malaysia mahu pun Indonesia malah ada juga dari luar negara akan menggunakan jeti ini untuk pergi ke Indonesia atau pun masuk ke Negara kita Malaysia.

 

Pemandangan diantara Jeti Kukup dan Pulau Kukup yang dipenuhi dengan rakit sangkar ikan atau pun udang yang diternak dan diusahakan oleh orang persendirian iaitu para nelayan yang tinggal di Kukup.

 

Sebaik saja melepasi perairan Kukup, pemandu atau pengendali bot mula menekan minyak dan memecut laju meluncur menuju ke destinasi iaitu Pulau Pisang yang berada di Selatan Selat Melaka. Kedudukannya adalah antara Malaysia dan Indonesia dimana kita dapat lihat sayup sayup diantara kedua dua negara bila tiba disana.

 

Hampir 30 minit pelayaran, pandangan saya mula tertumpu kearah daratan dan cuba mengambil gambarnya. Sayup sahaja pemandangan Bandar Pontian yang dapat dilihat dalam keadaan cuaca mendung dan berkabus..

 

Ini adalah keratan gambar yang dibuat untuk mendekatkan lagi pemandangan Bandar Pontian iaitu Pusat Perdagangan Pontian dengan hasil tambakan laut yang dimajukan.

 

Sebelah hadapan sisi kanan bot kelihatan bentuk Pulau Pisang yang semakin dihampiri. Dikala ini rasa tidak sabar untuk menghampirinya kerana, satu satunya impian saya untuk datang dan menjejakkan kaki didaratan Pulau Pisang dimana, bahagian paling akhir dalam Daerah Pontian yang akan dijejaki dan dilawati. Sebelum ini keseluruhan Daerah Pontian bahagian darat sudah habis dijejak, dimana ada jalan, dimana ada lorong yang boleh dilalui pasti saya sampai, semua kampung tidak terlepas untuk jadikan kenangan sejak berhijrah di Daerah Pontian dalam tempuh lebih sepuluh tahun. Dengan itu tidak jadi masalah bila saja disebut nama tempat pasti sudah dapat bayangkan bagai mana keadaannya. Hanya tinggal daratan Pulau Pisang saja yang menantikan kehadiran anak rantau yang bukan berasal dari Negeri Johor.

Kita Tunggu keluaran lain untuk melihat suasana Pulau Pisang.

 

BLOG KELANTAN: 03 <b>di pulau melaka</b> - Google Blog Search

Posted: 09 Apr 2012 01:29 AM PDT

URL Sumber Asal :-

Kenangan <b>Di</b> Selat <b>Melaka</b> 2 « Duacongkak&#39;s Spot

Posted: 04 Apr 2012 10:37 PM PDT

Kenangan Di Selat Melaka 2

Dikirim dalam Uncategorized tagged pada 1:37 pm oleh duacongkak

Pelayaran ke Pulau Pisang.

Semakin hampir ke Pulau yang dituju dan penglihatan semakin jelas. Hati membara melihat bentuk pulau yang bakal di jejaki tidak lama lagi. Selama ini hanya memandang dari daratan dan kini berpeluang lihat didepan mata.

 Air laut Selat Melaka agak tenang dan sesekali dialun dengan gelombang kecil dan terasa bagaikan dibuai lembut, menggamit kehadiran kami ke Pulau Pisang. Deruan angin dari pergerakan bot menghilangkan sedikit rasa kepanasan bahang mentari dan juga pantulan dari air laut. Semua itu tidak dihiraukan apabila pandangan Pulau berada didepan mata, semangat untuk jejakkan kaki di Pulau semakin membara.

Teruja sekali bila melihat bentuk Pulau kecil yang berada dipenghujung Pulau Pisang yang lebih besar. Pulau ini dikenali dengan nama Pulau Sauh. Dari jauh atau jika dilihat dari daratan, kita hanya nampak sebuah pulau saja, tapi bila dihampiri rupanya ada pulau pulau kecil lagi. Salah satu adalah Pulau Sauh ini yang dapat dilihat dengan jelas melalui gambar di bawah.

 Akhirnya Pengkalan Jeti untuk bot berlabuh sudah dapat dicapai tangan. Setelah tali bot diikat, tanpa membuang masa lagi, kaki kanan melangkah dan memijak jeti yang menganjur ketengah laut. Kehijauan air memukau pandangan mata dan nampak segar bersama desiran bayu yang lembut tapi terasa pula bahang panas. Badan berpeluh peluh dan membasahi baju yang dipakai. Rupa rupanya jeket keselamatan yang dipakai sewaktu dalam bot tidak ditanggalkan sehingga kawan menegur. Betapa malunya waktu itu kerana disindir oleh kawan kawan. Nampak sangat kemaruknya diri ini untuk melihat suasana Pulau tanpa disedari jeket keselamatan masih dipakai.

 

Kelihatan pantai pulau yang berbatu…disangkakan pantai pulau ini berpasir, rupanya penuh dengan batu batu yang cantik. Dapat dilihat corak hakisan air yang berlapis.

 

Pondok persinggahan untuk berehat yang dibuat dipersisiran pantai berbatu. Sewaktu kehadiran kami disini rupanya tiada sesiapa dalam pondok tersebut. Mungkin tuannya belum datang atau mungkin ianya dibina hanya untuk berahat atau berteduh sewaktu musim hujan atau ribut. Pondok yang dibina oleh nelayan nelayan.

 

Juga terdapat pondok milik kerajaan yang juga kosong sewaktu kami sampai, bertutup dan berkunci.

 

Tidak jauh dari pantai, kita kena mendaki pula untuk melihat suasana yang ada di pulau. Rupa rupanya dibahagian atas bukit ini terdapat beberapa pondok yang kecil dan comel milik individu yang menjaga kebun dan dusun. Ternyata diatas pulau pisang ini banyak pokok pokok buah buahan seperti mempelam, kuini, pokok kedondong dan pelbagai lagi. Nasib kurang baik sewaktu kehadiran kami, bukannya musim buah buahan. Jika tidak, dapat juga merasai keenakan buahnya. Pondok yang ada ini tanpa penghuni dan mungkin bukan musim buah maka tuannya tidak hadir. Apa pun kelihatan persekitarannya amat bersih dan seperti diselia selalu. 

 

Pokok besar berdiri tegak, sayangnya masih belum berbuah.

 

Betapa tingginya pokok besar ini, dan sekiranya berbuah tentu sekali sukar untuk diambil buahnya.

 

Mengharapkan buah tidak dapat, keadaan pulau pula sunyi rupa rupanya ada seekor labah labah bersarang. Niat dihati ingin mendapatkan gambar unggas atau hidupan lain yang ada, rupa rupanya labah labah saja yang jadi perhatian maka, ambil juga gambarnya untuk kenangan.

 

Labah labah yang menyambut kedatangan kami di Pulau ini…

Hasrat dihati ingin memanjat lebih tinggi lagi untuk melihat bahagian puncaknya, apakan daya dihari ketibaan kami keadaan air laut sudah hampir surut dan tidak mengizinkan kami tinggal lebih lama. Sebelum bot tersadai lebih baik kami beredar dulu…jika ada masa yang terluang lagi akan saya jejakkan kaki hingga kebahagian puncaknya, dimana terdapat rumah api untuk panduan kepada kapal kapal yang menggunakan laluan di Selat Melaka.

Kena tunggu dimasa akan datang untuk dapatkan suasana dipuncak Pulau.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG KELANTAN

Copyright 2010 All Rights Reserved