ads

Rabu, 13 November 2013

03 di pasir puteh - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

03 di pasir puteh - Google Blog Search


Once a Sdarian...: Bertugas <b>di</b> Kelantan - Bahagian 3 (<b>Pasir Puteh</b>)

Posted: 08 Nov 2013 10:33 PM PST

Termenung di dalam rumah yang kosong.

1. "Rumah dia betul-betul depan tu'.

Bila sudah pencen sekarang dan selalu pergi ke surau ada satu perkara yang saya kesalkan semasa tinggal di Pasir Puteh. Pusat Kesihatan kami dikelilingi sebuah kampung. Kuarters saya pula berada paling hadapan di sudut kiri kompleks ini. Diseberang jalan di hadapan sana ialah surau untuk kampung tersebut. Staff saya juga sering ke surau ini dan lalu di tepi rumah saya. Antara rumah-rumah di situ rumah sayalah yang paling hampir dengan surau. Tetapi saya tidak juga mengunjunginya.
Tetapi bila tiba bulan Ramadan saya pergi juga ke surau itu untuk solat Isya' dan Tarawikh. Di situ sudah ada beberapa orang staff saya dan diantara mereka Cik Mud melayan saya. Melihat saya begitu mesra dengan Cik Mud seorang kampung itu bertanya "Dio ni sapo?". Cik Mud terus menjawab "Mu nok tau dio sapo? Ghumoh dio beto beto depe tu" sambil menunjuk ke arah rumah saya. (Q: "Who is this?" A: "You want to know who he is? His house is right in front there")


2. Kuman salmonella dalam air.

Salah satu tugas saya ialah mengambil sampel air. Dalam bahasa teknikal disebut 'water sampling'. Seminggu sekali sebuah Land Rover JKR akan datang mengambil saya untuk tujuan tersebut. Dengan menggunakan teknik dan peralatan khas saya akan mengambil sampel-sampel air yang sudah dirawat di sekitar Daerah Kesihatan Pasir Puteh - Bachok. Pihak JKR akan menghantar sampel-sampel air itu ke Jabatan Kimia Kuala Terengganu.
Beberapa kali saya menerima panggilan telefon dari Jabatan Kimia Kuala Terengganu diikuti keputusan rasmi analisa mengatakan sampel air yang saya hantar mengandungi kuman 'salmonella'. Beberapa kali juga saya pergi ke pejabat JKR Pasir Puteh menunjukkan cara merawat air dengan betul. Rupa-rupanya masalah ini bukan sahaja berlaku di Pasir Puteh, tetapi di seluruh Kelantan.
(Saya merasa agak sedih bila terbaca di akhbar beberapa bulan yang lalu berita masih terdapat kuman 'salmonella' di bekalan air negeri Kelantan).
3. "Biar hambo mati di sini".

Salah satu tugas juga ialah mencari apa yang dipanggil 'defaulters'. Mereka ini ialah pesakit penyakit berjangkit yang lari dari rawatan di hospital. Saya terpaksa mencari mereka dan menggunakan kepakaran saya untuk memberitahu bahaya yang akan timbul jika mereka tidak terus menerima rawatan. Senjata saya ialah mereka akan meluaskan penyakit mereka kepada ahli-ahli keluarga yang tidak berdosa. Bayangkan anak kecil kita mati akibat kecuaian dan kedegilan kita sendiri.

Boleh dikatakan semuanya menerima nasihat saya melainkan seorang tua yang dijangkiti penyakit TB. Dia berkata biar dia mati sahaja di rumah dari kembali ke hospital.
4. Mendaftar menjadi pengundi hantu.

Sudah menjadi kebiasaan orang-orang kampung di situ menjemput semua staff Pusat Kesihatan dalam kenduri kahwin tidak kira mereka kenal kita atau tidak. Oleh kerana keadaan saya bukan seperti sekarang dimana kadang-kadang menerima jemputan lebih dari satu dalam sehari, saya pergi ke semua jemputan di Pasir Puteh itu. 

Satu hari di majlis kahwin yang diadakan pada waktu malam pengantin perempuan itu tiba-tiba berpisah dari suaminya dan datang bersalam dengan saya. Saya pun hairan dan bertanya kepada Cik Mud mengapa dia buat begitu. Cik Mud menjawab itulah perempuan yang datang ke rumah saya beberapa hari lepas. Dia datang untuk mendaftarkan saya sebagai pengundi dan mungkin kenal saya.. 
Di masa itu SPR belum dipanggil SPR agaknya. Pengantin itu datang ke rumah saya di satu petang di mana Cik Mud ada menemani saya. Memang tiap-tiap petang beberapa orang staff saya datang menemani saya lebih-lebih lagi saya mempunyai televisyen yang tidak semua orang mampu membeli di waktu itu.
Di Pasir Puteh juga melalui pengantin itu saya mendaftar menjadi pengundi buat kali pertama. Bila sekarang ramai orang menceritakan mengenai pengundi hantu saya ketawa besar. Apa tidaknya, jika saya tidak mendaftar semula sebagai pengundi di Negeri Sembilan saya sudah tentu menjadi seorang pengundi hantu di Pasir Puteh, Kelantan.

5. Bertemu DYMM Tuanku.

Di Pasir Puteh juga saya buat pertama kali bertemu dan bersalam dengan seorang kerabat diraja. Satu hari Pegawai Jajahan atau DO memberitahu Tengku Mahkota Kelantan Tuanku Ismail Petra akan melawat Pasir Puteh dan dia menghendaki seorang wakil dari jabatan saya untuk hadir semasa taklimat di pejabatnya. Boss saya Dr. Harnoto meminta saya mewakilinya kerana dia terpaksa melayan pesakit. Memang selama ini pun saya yang menjadi wakilnya untuk hadir di apa-apa mesyuarat di Pejabat Jajahan.
Menggigil juga saya apabila bersalam dengan Tuanku. Apa yang saya ingat ialah tangannya begitu lembut. Akhirnya tangannya yang lembut itulah yang membuatkan baginda dipaksa turun takhta dari menjadi Sultan Kelantan beberapa tahun yang lepas.

Saya sudah bersedia jika Tuanku menanyakan apa-apa soalan selepas diberi taklimat oleh DO. Akhirnya tiada soalan ditanya kepada saya. Tuanku lebih berminat menanyakan apakah langkah-langkah diambil untuk banjir yang dijangka melanda Kelantan nanti.

6. Banjir di mana-mana melainkan Pasir Puteh.

Bercakap tentang banjir walau pun seperti tiap-tiap tahun negeri Kelantan dilanda banjir entah macama mana Daerah Kesihatan Pasir Puteh - Bachok tidak dilanda banjir pada tahun 1972. Dari masa ke semasa saya pergi ke Balai Polis Pasir Puteh untuk mendapatkan statistik banjir dan melaporkannya ke Ibu Pejabat saya di Kota Bharu tetapi masih tiada kejadian banjir di Pasir Puteh. Staff saya asyik menalipon kawan-kawan mereka di Kota Bharu dan bertanya seperti "Anok dagho dah tubik main air ko?" ("Have the maidens come out to play with water?")

Tetapi saya tidak berpuas hati sehingga melihat situasi banjir sebenar. Saya tidak pergi ke arah utara ke Kota Bharu untuk melihatnya. Sebaliknya saya menuju selatan ke Jertih, Terangganu.yang cuma beberapa km dari Pasir Puteh. Hubungan Terengganu - Kelantan sudah terputus di masa itu. Saya melihat sendiri keadaan banjir di Jertih. Jambatan Jertih sudah tenggelam beberapa meter.  

7. Mr. K to the rescue.

Tetapi kebahagiaan yang saya rasa di Pasir Puteh khususnya dan Kelantan amnya bukan tidak ada cacat celanya walau pun ia tidak melibatkan diri saya secara langsung. Di Jajahan Bachok ada satu Pusat Kesihatan Kechil di tempat bernama Gunung. Tetapi Pusat Kesihatan ini terkenal dengan satu isu negatif. Staffnya tidak bersatu hati, ada yang tidak bertegur sapa dan sebagainya.

Punca masalah ialah Pembantu Perubatan disitu seorang India bernama Michael Yasu beristerikan Bidan di Pusat Kesihatan itu. Sudah tentu isteri Michael tinggal di kuarters Kelas F bersamanya dan tidak di kuarters Kelas G yang dikhaskan untuk Bidan. Bidan pula sepatutnya menerima arahan dari Staff Nurse. Staff Nurse di situ pula seperti juga di Pusat-pusat Kesihatan lain ialah seorang gadis China yang baru tamat latihan.

Bidan itu pula sering membantah arahan Staff Nurse ini. Bila ini terjadi suaminya mempertahankannya. Terjadilah konfrantasi antara Pembantu Perubatan dengan Staff Nurse yang sepatutnya tidak berlaku. Staff lain pun terpaksa memilih diantara dua pihak ini sehinggakan mereka juga berkonfrantasi diantara sama sendiri.

Situasi di Gunung diketahui seluruh Kelantan sehinggakan bila pegawai atasan seperti Pegawai Kesihatan inginkan staffnya bekerjasama antara satu dengan lain akan mengingatkan "Jangan jadi macam di Gunung".

Cuma ditengah-tengahnya Gunung yang bergolak ini ada seorang manusia yang belum saya terjumpa bandingan dari segi mutu kerja. dedikasi dan budi bahasa. Dia seorang Pengawas Kesihatan berbangsa India bernama K Subramaniam, orang Kelantan. Kami memanggilnya Mr. K sahaja dan dia cukup fasih berbahasa Melayu dan juga loghat Kelantan.

Mr. K sebagai Pengawas Kesihatan cuma menerima arahan dari saya, oleh itu membolehkannya menjadi orang tengah diantara puak-puak yang berkonfrantasi di Gunung.

8. Bersedia menerima pasangan hidup  

Cukuplah cerita-cerita itu. Setelah agak terubat bila memikirkan saya ditendang ke Kelantan bukan untuk dianiaya tetapi untuk melaksanakan satu dasar kerajaan, saya pun terfikir untuk tinggal lama di sana. Tempoh pertunangan saya ialah dua tahun dan saya bercadang untuk membawa bakal isteri saya sama-sama tinggal di Kelantan. 
Periksa sudah lulus, jawatan sudah disahkan dan gaji pun sudah naik. Saya pun mula menyediakan rumah saya untuk kedatangan isteri saya nanti. Saya membeli perabot perlahan-lahan dan bercadang membeli kereta kerana sekarang saya sudah pandai membawanya hasil tunjuk ajar pemandu Land Cruiser jabatan saya Cik Mud.
Tiba-tiba saya terbaca diakhbar ada kekosongan jawatan Inspektor Kesihatan di Majlis Bandaran Seremban (sekarang Majlis Perbandaran Seremban).

(bersambung)

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG KELANTAN

Copyright 2010 All Rights Reserved